Merdeka News

Merdeka News | NTSB: Seorang Penumpang Meninggal Setelah Pendaratan Darurat Southwest Airlines

Seorang Penumpang Meninggal Setelah Pendaratan Darurat Southwest Airlines

NTSB: Seorang Penumpang Meninggal Setelah Pendaratan Darurat Southwest Airlines – Penumpang yang naik pesawat Southwest Airlines yang berkampanye di Dallas Selasa berjuang untuk menarik seorang wanita kembali ke pesawat setelah dia tersedot ke lubang yang ditinggalkan oleh jendela yang hancur, kata saksi. Agen Judi Bola

Wanita itu duduk di sisi kiri pesawat ketika sesuatu di mesin itu rupanya pecah dan menabrak jendela. Dia menggantung dilubang selama beberapa menit, kata Hollie Mackey, yang duduk di sebelah korban, dan Amy Serafini, yang berada di barisan belakang wanita itu. Merdeka Hari Ini

Banyak penumpang terus berusaha menarik perempuan itu kembali ke pesawat untuk waktu yang lama, sampai dua pria dapat membawa wanita itu kembali ke tempat duduknya, kata mereka. Southwest Airlines

Seorang perawat menjawab panggilan untuk meminta bantuan dan mencoba melakukan CPR.

Peneliti dari Badan Keselamatan Transportasi Nasional mendapat pandangan awal pada mesin yang gagal.

Satu dari 24 bilah kipas hilang, kata ketua NTSB Robert Sumwalt di Philadelphia.

Sumwalt mengatakan pandangan pertama menunjukkan ada bukti kelelahan logam di mana pisau melekat pada sebuah hub.

CEO Southwest Airlines Gary Kelly mengatakan keluarga korban adalah perhatian utama maskapai penerbangan itu.

“Ini adalah hari yang menyedihkan dan hati kami pergi ke keluarga dan orang-orang yang dicintai dari pelanggan yang telah meninggal,” katanya. “Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk mendukung mereka selama waktu yang sangat sulit ini.”

Wanita yang tewas itu diidentifikasi sebagai Jennifer Riordan. Riordan, 43, bekerja untuk Wells Fargo di Albuquerque, New Mexico, stasiun tersebut melaporkan.

Teror di kabin

“Semua orang menjadi gila, dan berteriak dan menjerit,” kata penumpang Marty Martinez tentang penerbangan itu, yang meninggalkan New York dan dipaksa melakukan pendaratan darurat di Philadelphia. Southwest Airlines

Baca juga: 70 Orang Tewas Dalam Serangan Gas Kimia di Suriah

“Ketika pesawat sedang turun, saya benar-benar membeli internet hanya agar saya bisa mendapatkan semacam komunikasi ke dunia luar,” katanya.

Penumpang Matt Tranchin mengatakan, “Bahwa aku tidak akan pernah hidup untuk melihat anakku lahir. Bahwa aku tidak akan pernah bisa mengucapkan selamat tinggal pada istriku, mengucapkan selamat tinggal kepada orang tua. Tapi aku. Aku. Saya merasa sangat beruntung karenanya.”

Tranchin mengatakan kepada WPVI bahwa kru panik berusaha menancapkan lubang yang tersisa ketika sebuah jendela hancur.

“Pramugari bergegas. Ada kekacauan sesaat. Semua orang turun ke tempat lubang ini,” katanya. Berita Terkini

Pesawat itu mengalami kerusakan pada salah satu mesinnya, dan menurut penumpang Kristopher Johnson, yang duduk di dekat bagian depan Penerbangan 1380, serpihan dari mesin terbang ke jendela, memecahkannya dan melukai seorang wanita yang duduk di dekatnya.

“Pecahan peluru menghantam jendela menyebabkan cedera serius. Tidak ada rincian lain tentang itu. Beberapa personel medis di penerbangan cenderung penumpang yang terluka,” kata Johnson. Merdeka News

Awak pesawat melaporkan kerusakan pada salah satu mesin pesawat serta badan pesawat dan jendela, kata Federal Aviation Administration.

Lengan dan tubuh wanita yang terluka tersedot ke arah pembukaan di pesawat, kata Martinez dalam sebuah wawancara telepon. Benda-benda terbang keluar dari lubang di mana jendela itu berada, dan “penumpang di sebelahnya memeluknya. Dan sementara itu, ada darah di seluruh tangan pria ini. Dia merawatnya,” kata Martinez, yang duduk berjajar atau dua dari wanita itu.

Penumpang lain mulai mencoba memasang lubang dengan jaket dan benda lain tetapi tidak berhasil. Barang-barang itu juga disedot keluar dari pesawat, katanya.

Martinez mengatakan dia tidak berpikir dia akan selamat. Juga rekannya di kursi yang berdekatan yang berebut untuk menulis satu pesan terakhir kepada istri dan anaknya yang belum lahir, katanya. Merdeka News

“Kami bisa merasakan udara dari luar masuk, dan kemudian kami memiliki asap seperti datang di jendela. Sementara itu, Anda memiliki penumpang yang berada di lorong itu, mencoba untuk menghadiri wanita yang berdarah dari ledakan jendela,” dia berkata. “Itu hanya kekacauan di sekeliling.”

Southwest Airlines Pesawat itu jatuh dengan cepat, kata Johnson. Tetapi pilot mendapatkan kembali kendali dan menginformasikan penumpang bahwa pesawat itu menuju ke Philadelphia.

“Para kru melakukan pekerjaan hebat,” katanya.

Southwest Airlines Situs web pelacakan penerbangan FlightRadar24 memperkirakan Boeing 737-700 turun dari 31.684 kaki menjadi sekitar 10.000 kaki dalam waktu kurang dari lima menit.

Kelly mengatakan kepada wartawan Selasa malam pesawat itu diperiksa pada 15 April, tetapi ia tidak memiliki rincian tentang bagian apa yang diperiksa. Merdeka News

“Saya tidak tahu ada masalah dengan pesawat atau masalah dengan mesin yang terlibat,” kata Kelly pada konferensi pers. Southwest Airlines

Southwest Airlines Mesin itu memiliki 40.000 siklus di atasnya, seperempat dari mereka karena dirombak, katanya.

Tujuh lainnya terluka

Itu adalah pendaratan yang kasar, kata Martinez, dan segala sesuatunya masih kacau sehingga dia tidak yakin apakah pesawat itu akan jatuh. Jet itu mungkin mendarat di jalan raya untuk semua yang dia tahu, katanya.

“Saya tidak tahu apakah kami akan memasuki sebuah gedung. Saya tidak tahu apa yang menyatakan pesawat atau bahkan pilot berada, jika kami berada dalam kondisi untuk mendarat,” katanya. “Itu semua sangat traumatis, dan akhirnya ketika kami terhenti, tentu saja, seluruh kerumunan itu (dalam) air mata dan orang-orang menangis dan kami hanya bersyukur masih hidup.” Merdeka Hot

Southwest Airlines Komisaris Kebakaran Philadelphia Adam Thiel mengatakan sebelumnya bahwa salah satu dari 149 penumpang dan anggota awak di atas kapal dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis. Tujuh lainnya dirawat karena cedera ringan. Southwest Airlines

FBI memulai penyelidikan

Sumwalt mengatakan perekam data penerbangan pesawat dan perekam suara kokpit dikirim ke Washington. Perekam data penerbangan menunjukkan pesawat berada di 32.500 kaki ketika mesin itu gagal sekitar 20 menit ke dalam penerbangan. Southwest Airlines

Sumwalt mengatakan bagian dari penyelidikan akan melihat mesin turbofan CFM International 56. Tahun lalu FAA mengeluarkan perintah kelaikan udara pada versi CFM56-7B yang akan membutuhkan pemeriksaan bilah kipas. Merdeka News

“Ada berbagai iterasi itu (mesin) dan jadi saya tidak bisa mengatakan dengan tepat apa yang mungkin diterapkan oleh kelaikan udara pada titik ini, tetapi itu akan menjadi bagian dari penyelidikan kami,” katanya.

Belakangan dia mengatakan bahwa cowling untuk mesin ditemukan sekitar 70 mil dari tempat pesawat mendarat. Southwest Airlines

Pada Agustus 2016, maskapai Southwest Airlines 737 yang terbang dari New Orleans ke Orlando terpaksa melakukan pendaratan darurat di Pensacola, Florida, ketika sebuah mesin gagal. Southwest Airlines

Southwest Airlines mengatakan ini adalah kematian pertama dari insiden penerbangan dalam sejarah perusahaan. Merdeka News

Boeing mengatakan pihaknya memberikan bantuan teknis dalam penyelidikan. Berita Terbaru

Penumpang Meninggal Setelah Pendaratan Darurat Southwest Airlines

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Place Your Ad Here!
To Top